Tag

, , , , , , , , , , , , , , ,


67.          Empat martabat perlu dicari
      Itulah asal kejadian diri
        Itulah nama Haqiqat diri
    Tiada lepas sehari-hari

68.    Ilmu haqiqat hendak didapat
          Tahu antara jauh dan dekat
          Barulah sempurna segala Ibadat
          Baru bernama pandang Makrifat

69.      Hendak dibedakan di antaranya
                            Baharu sempurna semua perbuatannya
          Ilmu Fiqih tidak mendapatnya
  Sebab kuasa ada di dirinya

70.   Menurut fiqih selama-lamanya
         Tidak menuntut mengenal tuhan-nya
         Menuntut amal dan perbuatannya
         Inilah nama buta matanya

71.        Sudah fiqih sudah tertentu
 Jangan sampai disitu
               Menuntut amal setiap waktu
        Karena kuasa dirinya itu

72.   Dirinya kuasa bukannya Alloh
         Disangkanya benar tetapi salah
         Jauhnya itu kepada Alloh
         Menjadi syirik kepada Alloh

73.        Syirik itu bukan olahan
                           Sebab mengaku dirinya tuhan
                                Karena itulah banyak kesalahan
                                Tidak menuntut Nabi Zat Tuhan

74.     Sebab Nabi telah berlaku
           Tuntut olehmu akan di aku
           Jangan engkau salah mengaku
           Beramallah engkau beserta aku

75.      Berserta aku selama-lamanya
                Kesadaran dirimu tiada lainnya
        Jika hendak mengetahuinya
           Namun haqiqat itulah dirinya

76.    Jika menuntut perbuatannya
          Hukum fiqih selama-lamanya
          Tidak mengenal akan Tuhannya
          Segala Ibadah syirik namanya

77.       Ilmu Fiqih masa ke masa
                Terlindung dari segala rasa
                    Dirinya sendiri merasa kuasa
               Menjadi Hijab setiap masa

78.    Setiap masa selalu ada hijabnya
          Mengambil Kekuasaan akan Tuhan
          Merasa diri ada kekuasaannya
          Itulah diri jahil hukumnya

79.      Jahil Hukumnya banyak kesalahan
       Berbanding kuasa kepada Tuhan
Qodrat dirinya yang diadakan
   Bukan Qodrat dari pada Tuhan

80.    Hamba itu ada Qodratnya
           Satu Qodrat akan Tuhan-nya
           Jadi berbanding Qodrat keduanya
           Menjadi syirik semua amalnya

81.        Jika engkau hendak sempurna
               Dirimu Adam tak ada kuasanya
          Segala gerak dari Tuhan-nya
     Itulah dalil keterangannya

82.    Lata taharraku bi-iznillah
          Gerak dan diam dari Alloh
          Dari Adam Lahaula Walah
          Quata Illa Billa

83.      Wahuwa Ma’akum dalilnya itu
       ‘Ainama Kuntum pula suatu
         Meliputi ‘alam telah tertentu
     Berserta kamu ayatnya itu

84.    Jika engkau hendak menuntutnya
           Ilmu sufi segera dicari
           Sekalian mahkluk tak akan mendapatnya
           Melainkan dengan haqiqat diri

85.           Karena Mahkluk Adam hukumnya
  Alloh itu wujud selamanya
Begitu juga akan awalnya
        Akhirnya tidak akan Awalnya

86.    Diri adam tidak akan dapat
           Kalau tidak diri haqiqat
           Jika hendak kita mendapat
           Tuntut olehmu ilmu Makrifat

87.         Jika hendak mengenalnya
                                  Hilangkan dirimu kepada Adamnya
                            Haqiqat diri akan dipandangnya
                            Zhohir dan Bathin tiada lainnya

88.     Mengenal diri telah tertentu
            Diri yang zhohir telahpun mutu
            Yang Bathin sebenarnya yang hidup itu
            Yang dapat mengenal Tuhannya itu

89.        Diri Zhohir Adam namanya
                   Diri yang Bathin tiada lainnya
                  Ibarat laut dengan ombaknya
                     Tidak mengurang akan dirinya

90.     Laut misal Haqiqat dirinya
           Ombak itu semua makhluknya
           Air itu misal Tuhannya
           Tiga nama satu Haqiqatnya

91.      Ombak itu misalkan kita
                      Laut dan air saudahlah nyata
                  Hilang ombak apa yang ada
              Tinggal laut semata-mata

92.   Tinggal laut semata-mata
         Haqiqat diri yang amat nyata
         Luas dan Impah dipandang mata
         Itulah Haqiqat diri kita

93.     Itulah nama haqiqat diri
               Ilmu tersebut sukar dicari
         Tiada lepas sehari-hari
                     Tiada renggang barang sejari

94.   Barang sejari tiada renggangnya
         Hendak tahu asal-usulnya
         Jika kita hendak mendapatinya
         Tujuh sifat akan dikenalnya

95.       Sifat Ma’ani namanya itu
                Boleh dikenal satu persatu
                     Qodrat Irodat sudah tertentu
               Ilmu Haqiqat ke-enam itu

96.   Sama’ Bashar yang ke-enamnya
         Ke-tujuh kalam akan namanya
         Tujuh sifat apa jadinya
         Dimana tempat pada dirinya

97.                    Hendak ditetapkan satu persatu
                  Qodrat, Irodat keduanya itu
                                 Ilmu Hayyun ke-empatnya tertentu
Jadi apa dirinya itu

98.     Nur Muhammad amatlah Terang
            Terangnya lebih dari seribu bulan
            Hati siapa tak terpandang
            Hidupnya itu seperti hewan

99.        Amal perbuatan amatlah nyata
     Rasa sejati menunggal dia
   Tak terucap itu bertanda
             Ujudnya Sohir bukan Rahasia

Di Susun Oleh : Al Fakir Ahmad Syukri bin Zainudin bin Toyib bin Asir
Di kutip oleh : Syeh H. Muhammad Umar bin Zainal Abidin bin Abdulloh bin H. Muhammad Tamrin / dari : Syeh Abdurrachman bin Muhammad Umar bin H. Ibrohim.